Breaking News

The Firehouse Falsehood


Monika Bauerlein,  penulis sekaligus CEO MoJo (Mother Jones), media progresif Amerika yang banyak menyajikan artikel-artikel investigatif. Sebelumnya dia pernah menulis dan menjadi co-editor sejumlah buku dan publikasi lainnya.

“Semua ini tidak baru; politisi selalu berusaha untuk mencemari jurnalisme yang tidak mereka sukai. Apa yang baru adalah bahwa serangan itu bukan lagi tentang cerita ini atau itu, tetapi tentang jurnalisme itu sendiri. Ini merupakan tantangan bagi konsep akuntansi fakta yang independen. "

Beberapa minggu setelah pemilu 2016, Nic Dawes, mantan editor Mail & Guardian Afrika Selatan, menulis salah satu karya terbaik tentang jurnalisme di era Trump yang telah saya baca sampai saat ini. Dibentuk dalam bentuk surat terbuka kepada jurnalis A.S., ia menawarkan saran "dari kita yang telah bekerja di tempat-tempat di mana struktur kelembagaan lebih tipis, perlindungan hukum kurang absolut, dan lisensi sosial untuk beroperasi kurang aman. Bukan kediktatoran langsung, tetapi demokrasi mayoritas di mana laki-laki besar - dan mereka biasanya laki-laki - memoles citra mereka di cermin media pemerintah atau media sosial, sementara perlahan-lahan memeras kehidupan dari lembaga independen. "

Salah satu saran inti Dawes adalah: “Biasakan menjadi stigmatisasi sebagai oposisi ... Gagasan dasarnya sederhana: untuk mendelegitimasi jurnalisme akuntabilitas dengan menjadikannya sebagai partisan. Mengapa orang harus peduli dengan penyelidikan Anda tentang konflik kepentingan presiden, atau tagihan pajaknya, jika itu berasal dari oposisi politik? Hal paling menakutkan tentang 'berita palsu' adalah bahwa semua berita menjadi palsu. Anda juga. "

Dingin bukan? Seperti prognostikasi, itu tidak mendapatkan jauh lebih akurat daripada ini. Hanya beberapa minggu setelah artikel Dawes diterbitkan, Steve Bannon - dalam sebuah wawancara dengan Times, untuk menambah penghinaan terhadap cedera - menyatakan bahwa “media di sini adalah partai oposisi. Mereka tidak mengerti negara ini. " Adapun menolak penyelidikan investigasi konflik kepentingan presiden, atau tagihan pajaknya, sebagai "berita palsu:" Ya, dan ya.

Tidak ada yang baru; politisi selalu berusaha untuk mencemari jurnalisme yang tidak mereka sukai. Apa yang baru adalah bahwa serangan itu bukan lagi tentang cerita ini atau itu, tetapi tentang jurnalisme itu sendiri. Ini merupakan tantangan bagi konsep akuntansi fakta yang independen. Dan pada tahun 2018, ketika ketegangan berkembang di atas sejumlah cerita dari investigasi Rusia hingga puluhan pemilihan Kongres yang diperebutkan, kita akan melihat tantangan ini meningkat. Berikut adalah empat taktik utama yang bisa kita lihat:

Ancaman gugatan. Roy Moore tidak membuang waktu sebelum mengancam akan menuntut The Washington Post - sama seperti Trump sebelumnya mengancam akan menuntut The New York Times karena melaporkan penuduhnya (mendorong tanggapan luar biasa dari penasihat umum Times, David McCraw). Ancaman semacam ini lebih sering kosong daripada tidak. Tetapi pada saat miliarder menemukan bahwa biaya litigasi, terlepas dari apakah itu berlaku atau tidak, dapat melumpuhkan sebuah organisasi berita, banyak penerbit - terutama mereka yang tidak memiliki sumber daya Jeff Bezos - mungkin berpikir dua kali untuk mengambil risiko.

Drama “berita palsu”. Ketika cerita Post pertama kali diterbitkan, Roy Moore tidak membantahnya: Dia hanya mengatakan dia tidak pernah berkencan dengan seorang gadis tanpa izin ibunya. Tetapi pada Hari Pemilihan, dia berputar untuk mengklaim bahwa dia bahkan belum pernah bertemu dengan wanita yang menuduhnya melakukan kekerasan seksual, sementara para pendukungnya menyebarkan desas-desus bahwa para wanita dibayar untuk berbohong. Ini sejajar persis dengan respons Trump terhadap beberapa penuduhnya - memang, seperti yang dilaporkan Maggie Haberman dan Jonathan Martin baru-baru ini, presiden sekarang menyarankan rekaman Access Hollywood dipalsukan. Tujuannya di sini bukan hanya untuk merongrong klaim tertentu, tetapi untuk menantang gagasan berita yang dapat diverifikasi, titik. Narasi yang akan kita lihat semakin banyak adalah bahwa jurnalis hanya mengejar agenda politik; bahwa mereka didorong oleh balas dendam kecil yang sama dan loyalitas partisan seperti beberapa orang yang mereka liput.

Ad hominem. Di masa lalu, tidak jarang politisi mengejar "media," tetapi relatif jarang membidik wartawan secara individu. Tetapi Trump telah menyempurnakan ad hominem, memanggil wartawan tertentu dari Katy Tur ke Dave Weigel dan Don Lemon, dan melepaskan pasukan troll (dan kadang-kadang lebih buruk). Serangan-serangan ini, juga, berusaha untuk melemahkan gagasan pers sebagai sebuah institusi dan menjadikannya sebagai kumpulan individu dengan kapak untuk digerinda. Pada tahun 2018, kita dapat mengharapkan orang lain untuk mengambil taktik ini - dan mari kita berharap bahwa Greg Gianforte adalah pengecualian dalam mengejar seorang reporter secara fisik juga.

Kepalsuan Firehose. Bersama-sama, semua serangan ini mirip dengan teknik propaganda yang dijelaskan dalam laporan RAND 2016 tentang, semua hal, kampanye disinformasi Kremlin. Seperti yang dicatat oleh rekan saya, Denise Clifton, para peneliti menggambarkan bagaimana propaganda Rusia menggunakan banyak pesan, di banyak saluran, sering tidak konsisten satu sama lain dan dengan sedikit memperhatikan kebenaran. Ini bertujuan, mereka menulis, untuk “menghibur, membingungkan, dan membuat penonton kewalahan,” sehingga pada akhirnya, orang akan dengan mudah mengangkat tangan mereka dan menyerah pada gagasan untuk menemukan kebenaran. Perasaan penonton Amerika akan semakin akrab pada tahun 2018.

Sumber: https://www.niemanlab.org/2017/12/the-firehose-of-falsehood

No comments